Elemen Syirik dalam Lagu Far-East: Menanti di Barzakh


LIRIK LAGU:

Ku Merintih
Aku Menangis
Ku Meratap
Aku mengharap

Ku meminta dihidupkan semula
Agar dapat kembali ke dunia nyata

Perjalanan ruhku
Melengkapi sebuah kembara
Singgah di rahim bonda sebelum menjejak ke dunia

Menanti di barzakh sebelum berangkat ke mahsyar
Diperhitung amalan
Penentu syurga atau sebaliknya

Tanah yang basah berwarna merah
Semerah mawar dan juga rindu

7 langkah pun baru berlalu
Seusai talqin bernada syahdu
Tenang dan damai di pusaraku
Nisan batu menjadi tugu
Namun tak siapapun tahu Resah penantianku

Terbangkitnya aku dari sebuah kematianku
Seakan kudengari tangis mereka yg kutinggalkan
Kehidupanku di sini bukan suatu khayalan
Tetapi ia sebenar kejadian

Kembali Ruh kembali
Kembalilah ke dalam diri
Sendirian sendiri
Sendiri bertemankan sepi

Hanya kain putih yang membaluti tubuhku
Kewujudan kaku jasad di dalam keranda kayu
Ajal yang datang di muka pintu
Tiada siapa yang memberi tahu
Tiada siapapun dapat hindari
Tiada siapapun yang terkecuali

Lemah jemari nafas terhenti
Tidak tergambar sakitnya mati
Cukup sekali tak sanggup untuk ku mengulangi

Jantung berdegup kencang menantikan malaikat datang
Menggigil ketakutan kelam pekat di pandangan
Selama ini diceritakan kini aku merasakan
Di alam barzakh jasad dikebumikan

Ku merintih
Aku menangis
Ku meratap
Aku mengharap Ku meminta
Dihidupkan semula
Agar dapat kembali ke dunia nyata

KESALAHAN:

“Kembali Ruh kembali
Kembalilah ke dalam diri”

1. Menyeru atau berdoa yang entah tidak tahu kepada siapa ditujukannya. Andai diserukan kepada Allah, ia tetap bentuk doa yang batil.
2. Tidak wujud petunjuk dari dalil bahawa jasad mahupun suatu entiti yang berasingan daripada roh mampu merintih atau melafazkan perkataan seumpama itu dalam keadaan selepas mati.

“Jantung berdegup kencang menantikan malaikat datang”

1. Menurut al-Qur’an dan Hadis, kita tidak tahu, bilakah masanya ajal akan datang bertandang. Dan tiada manusia yang menantikan kedatangan malaikat maut. (Rujuk al-An’am: 2).
2. Hal qadha dan Qadar, adalah suatu persoalan ghaib yang menjadi rahsia disisi Allah. (Rujuk al-An’am: 59)

Menisbahkan diri sebagai orang yang mengalami kematian lalu mampu menceritakan kisah kematiannya kepada dunia luar.

1. Tidaklah diceritakan hal-hal yang ghaib itu melainkan melalui perantaraan al-Qur’an dan Rasul-Nya. Cukuplah al-Qur’an dan Rasulullah sebagai petunjuk.

“7 langkah pun baru berlalu
Seusai talqin bernada syahdu”

1. Tidak ada talqin di waktu sesudah kematian. Talqin menurut sunnah adalah semasa seseorang itu sedang nazak (yakni: bukan selepas mati dan dilakukan di atas kuburan), lalu diajari dengan kalimah la ilaha illallah atau lafaz syahadah. Itulah hakikat talqin yang sebenar. (rujukan: Ahkamul Janaiz, Sheikh al-Muhaddith Muhammad Nashiruddin al-Albani)

“Selama ini diceritakan kini aku merasakan
Di alam barzakh jasad dikebumikan”

1. Tidak ada manusia yang mati mampu menceritakan perihal kematiannya. Jasad adalah dikebumikan di dalam kubur dan yang pergi ke alam barzakh adalah ruh.

“Ajal yang datang di muka pintu”

1. Tidak pernah ada petunjuk Dalil yang memberitahu bagaimana bentuk dan rupa datang-nya ajal. Juga tiada petunjuk bila datangnya ia, melainkan semua itu atas rahsia Allah.

6 thoughts on “Elemen Syirik dalam Lagu Far-East: Menanti di Barzakh

  1. Saya ingin menanyakan soalan iaitu perkara ini boleh saja di alami oleh mereka yang masih hidup. Saya pernah mengalaminya dalam mimpi. Jadi, boleh saudara tolong jelaskan.

    1. Terima kasih atas pertanyaan anda. Pertamanya, memang tidak dinafikan bahwa kita boleh mengalami mimpi-mimpi yang sedemikian tetapi seharusnya tidak perlulah kita menceritakan perkara tersebut secara terperinci kepada orang lain seolah-olah kita pernah mengalami kematian. Hal ini adalah kerana hanya Allah sahaja yang maha mengetahui perkara-perkara yang ghaib. Waallahu a’lam.

  2. Adakah nabi pernah menggunakan komputer untuk urusan dakwah atau urusan kerja akhirat, atau dalam menjelaskan permasalahan agama seperti ini?

    1. Memang tidak dinafikan nabi tidak pernah menggunakan komputer untuk berdakwah, tetapi saudara perlulah ingat dalam berdakwah kita tidak bolehlah mengatakan berdakwah hanya dengan satu cara sahaja. Sebenarnya, terdapar banyak cara untuk kita berdakwah.

      Firman Allah Taa’la yang bermaksud:

      “Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.”(Q.S. An-Nahl: 125)

      Oleh kerana itu, tidaklah menjadi suatu kesalahan berdakwah dengan menggunakan komputer, asalkan dakwah itu mestilah disampaikan dalam cara yang berhikmah.

  3. Assalamualaikum. Perkara ini sudah lapuk. Artikel ini pun “copy and paste” dan sudah terdapat perbahasan yang dibuat mengenai perkara ini. Jadi, perkara ini tidak perlulah diperbesarkan.

    1. Waalaikumussalam. Perkara yang berkaitan akidah perlu diperbetulkan sekiranya salah. Tidak timbul hal ini sudah lapuk atau sebaliknya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s